Imej
Di barat, perjanjian dengan syaitan ini biasanya dimaterialkan dalam filem-filem yang memaparkan seseorang membuat perjanjian bertulis dengan syaitan untuk mencapai sesuatu matlamat atau kelebihan dengan cara menjualkan ‘soul’ mereka kepada syaitan itu.

Sebenarnya konsep penjualan ‘soul’ kepada syaitan untuk mendapatkan sesuatu berlaku sehari-hari dalam hidup kita, iaitu apabila kita mula meninggalkan Allah dalam urusan kehidupan kita dan mempercayai kekuatan fizikal, intelektual, dan emosi kita sendiri untuk mencapai sesuatu matlamat duniawi.

Contoh mudah, ketika solat, syaitan membisikkan idea yang kita rasa sangat bagus untuk kerja kita, lalu kita fokus memikirkan idea-idea itu dan lalai dalam solat. Tanpa sedar, walaupun fizikal kita solat, tetapi secara intelektualnya, kita menafikan kepentingan Allah dan lebih mementingkan idea bisnes yang dibisikkan syaitan itu tadi, menjauhkan hati kita kepada Allah dan sekaligus menjual ‘soul’ kita kepada syaitan untuk idea itu tadi.

Samada idea itu berfungsi atau tidak, yang kita bina sebenarnya adalah sistem kegagalan.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s